Cerita Sange: Jejak-jejak Penuh Nikmat


Cerita SangeCerita Sange
Kumpulan Cerita Sek 2016,Cerita Sek Remaja,Cerita Sek Selingkuh,Cerita sek Pemerkosaan,Cerita Sek Pramugari,Cerita Sek Mesum 2016.-Setelah offline selama beberapa hari, fotodewasa7.com hadir lagi dengan sebuah Cerita Sange berjudul Jejak-jejak penuh nikmat. Wah tentu anda penasaran kan dengan cerita sange yang memiliki alur cerita yang enak dibaca ini. Selain itu cerita sange ini juda terkesan santai dan tak buru-buru, lalu saat cerita adegan seks nya juga enak serta tak terkesan buru-buru. Selamat membaca!

Cerita Sange: Jejak-jejak Penuh Nikmat

Pagi itu mendung menggelayut di bawah langit biru, sehingga tak nampak lagi warna yang cerah. Apalagi, cahaya surya itu seperti tertahan di antara pori-pori mega yang mengabu.
“Duaaarrr!”
Suara petir tiba-tiba mengejutkanku dari lamunan pada pandangan jendela. Rintik gerimis semakin deras membasahi genteng kamar kos 3 x 4 meter ini.
“Duaaar!…” tiba tiba ada suara lain dari pintu…
“Kampret lu cuk! Lagi asik” ngelamun juga!” Umpatku pada temanku ini, sebut saja Toni.
“Sori Jack, lagian lu nikmat banget ngalamun. Lagi mikirin apa lu? Jangan-jangan keinget Dian ya?! Hahaha….” Lontarnya padaku
“Eeenak aja lu, sembarangan kalo ngomong… Siapa juga yang mikirin dia. Udah ama cowo lain kali tuh…” Jawab gua sekenanya.
“Haha, kalem cok. Oya lu cepetan siap”, kita musti berangkat bentar lagi ke puncak.”
“Oke dah. Lu mandi dulu sana, lagian baru jam 6 pagi. Acara mulai jam 10an.” Jawab gua.
“Oke ndan!…” Lalu dia pergi dengan handuk dililitkan di lehernya.
Hampir lupa, kenalin gua Jaka. Cowo kelahiran Jakarta 23 tahun yang lalu. Buat ukuran tubuh ideal dengan tinggi 178cm dan berat 87kg. Lumayan ditambah wajah gua rada kearab-araban. Hahahaha… Dan satu lagi, dia Toni sohib gua. Tinggi ga beda jauh si dan berat hampir sama. Yang bikin beda dia campuran jawa-cina sama usia dia yang udah masuk umur 25an. Dan soal Dian, dia mantan gua. Belum pernah gua apa-apain si. Tinggi 158cm dengan payudara 34c, putih, dan berjilbab, pake kacamata.
Back to story…
Cerita Sange Terbaru 2015 | Jam udah menunjukkan pukul 8 pagi, gua dan toni udah beres nyiapin semua pakaian buat bermalam di puncak. Ya inilah kegiatan tahunan kantor gua. Kaya gathering keluarga lah, gua sama toni yang jomblo ya mau ga mau senasib seperjuangan. Asal jangan dikira hombreeenggg…
“Jak, lu yang bawa mobil ya…”
“Iya deh lembeng.” Sahut gua…
Selama perjalanan dari Bogor – Puncak lumayan lama sekitar 2 jam. Ya maklum, weekend dan bogor gua pinggir depok.
Selama di perjalanan kita berdua asik cerita-cerita dan ngebanyol buat ilangin suntuk. Saking asiknya tiba-tiba….
“Ciiiitttt…. Anjiiiinggg!” Teriak gua…
“Hampir aja lu nabrak cewe noh!” Sahut toni.
Tetiba pandangan gua ke depan dan melihat sosok yang gua kenal, “Ani!” Teriak gua dan toni berbarengan.
“Eh lu jack, ton. Hampir gua ketabrak tau!”.
“Ye setan lu, dah cepetan masuk. Lu juga mau ke villa kan?!” Ujar gua sambil nyuruh ani masuk.
“Tau aja lo kalo gua lagi butuh tumpangan. Hehehe…” Ujarnya kaya ga berdosa..
“Eh an, tumben lu kaga bareng yayang lo”. Tanya toni.
“Iya nih ton, pacar gua lagi ada lembur. Jadi terpaksa gua pergi sendiri”. Sahut ani dengan rada manja.
Gua yang sedari tadi nyetir cuma bisa ngedengerin percakapan toni sama ani. Udah kaya burung beo juga.
Tepat jam 10 pagi, gua bertiga sampe villa yang dituju. Toni keliatan semangat banget buat bawa barang bawaan gua dan ani, toh itu emang watak dia yang super rajin.
“Tenang gua bawain jak. Gantian lu temanin tu nene bawel. Wkwkwk…” Sambil dia ngeloyor ke arah pintu masuk villa.
“Eh jack, tolong ambilin ini dong susah banget… Lipstik gua jatuh.” Sambil nungging ani nyari” itu lipstik dari pintu mobil yang kebuka.
“Etdah pantes aja mobil kaga bisa gua kunci.. Sini dah”…
Belum sampe ani minggir, gua udah sampe di belakang ani.
“Mana an? Sini gua cariin”. Di saat gua nunduk, ani mundur dalam posisi masih nungging.
Tiba-tiba adek gua yang sedari tadi tidur, tiba-tiba nyenggol pantat dia yang bahenol.
“Eh, sori jek.. Kena ade lo ya? Kikikik..”
Tanpa rasa dosa dia malah ketawa. Oya sekedar soal ani, tubuhnya yang tinggi 168 cm dan bodi seperti gitar spanyol. Buah dada yang besar dan sekel ditambah pantat besar membuat dia emang terkenal di kantor. Selain cantik dia juga termasuk karyawan terbaik.
“Malah ketawa, jadi berdiri nih. Sial lu…”
“Sori dah.. Btw ambilin dong. Tuh” sambil manyunin bibirnya ke muka gua.
“Manyun lagi lu, gua cium baru tau rasa” seloroh gua.
“Wuuu mau lu. Tuh ambilin dulu.”
“Iye bawelll…”
Di saat gua mau ambil tuh lipstick, tangan gua nyentuh dadanya yang kenyel. Dan tiba-tiba, darah gua berdesir. Dalam batin “mimpi apa gua semalem bisa sedeket ini sama cewe terbaik di kantor”.
“Ah.. Dapet juga ni lipstick. Nih punya lo”. Tapi sejenak gua liat dia malah diem. Sambil nunduk. Cewe yang hari ini pake baju terusan rok dengan lengan pendek dan leher rendah. Rok 5 cm di atas lutut dan berwarna merah ini, kayaknya lagi merhatiin sesuatu di bawah gua.
“Eh anu jack, ade lo nonjol banget”
Shit! Malah gini. Gw yang gugup jawab sekenanya.
“Ya deket ama cewe cantik dan bahenol kaya lo bikin ade gua bangun. Hahaha… “.
Masih sama” nunduk gua perhatiin ani, cewe keturunan ini cantik juga. Dengan potongan rambut lurus sebahu dan pake bando merah. Hmmm parfumnya ga kalah menusuk rongga-rongga birahi. Dan tiba-tiba…
Shit, ani mendongak. Matanya dan mata gua beradu. Seperti mencari makna di setiap tatapan. Lama dan lama, posisi gua yang lebih tinggi dan dia lebih pendek membuat kami saling mendekatkan wajah. Dan…
“Cup….” Tanpa sadar kami berciuman. Rasa hangat seperti tersalurkan di bibir kami. Udara dingin puncak pun mulai sirna, padahal saat itu jelas mendung dan dingin.
Entah apa yang gua bayangin sebelumnya, cukup lama berkecup. Tiba” ani melepaskannya.
“Em sori jack.. Kelewatan. Hehe” mukanya memerah sayu dan menunduk.
“Oiya ini lipstick lo. Jangan jatuh lagi.” Gua jawab dengan gugup.
“Makasih jack. Gua masuk dulu ya… Dingin.”
“OK. tar gua susul” seraya mengiringi kepergiannya, gua tutup pintu mobil gua. Apa yang gua alamin barusan bener” ga gua sangka, berciuman dengan cewe tercantik di kantor. Ckckck.
Gua sadari lagi kalo ini masih di parkiran, dan untungnya kaga ada orang liat. Untung-untung nasib gua. Gua pandangin lagi, rintik air mulai turun.
Cepat-cepat gua beresin ngecek mobil.
“Ok. Beres. Saatnya masuk villa dan istirahat. Mana toni pasti udah ngebo”…
Sambil masuk villa, gua ber HP ria. Dan di RU, ada status baru ani, “Something romantice was happened “.
Dan gua tau maksudnya buat siapa.
“Duuuuaaaarrr!” Lagi-lagi suara petir menyambar, diiringi hujan deras.
Segera, gua masuk ke dalam villa. Hujan mulai turun deras, petir menyambar berkilat-kilat, suaranya bagai mencambuk dan membelah bumi. Angin pun tak kalah hebat menyapu tiap butir air itu ke sana kemari. Sambil mengeringkan alas kaki yang sempat basah karena genangan air di keset, akupun melihat sekeliling. Rupanya ada beberapa orang yang ku kenal.
Pak Rudi direktur utama kami, Bu Rini yang merupakan manajer operasional, Dinda yang merupakan sekertaris Pak Rudi dan Taryo sopir perusahaan.
“Kelihatannya baru sedikit yang hadir, padahal sudah jam 10…” Gumamku.
“Jack, sini jack!..” Dinda memanggil di sela percakapannya.
Aku hampiri mereka dan ku salami satu persatu.
“Tadi bareng Toni sama Ani, jack?!”… Tanya dinda.
“Iya din tapi mereka udah masuk duluan malah. Gua ditinggal begitu aja..” Jawabku ketus.
“Yaudah… Lu istirahat aja dulu, temen-temen lain udah pada dateng kok.”
“Lah ?! Yang bener din? Kok di sini cuma orang segini?!” Aku tertegun.
“Iya lah… Lu telat si jack. Pacaran mulu sama Ani, eh Toni. Hahahaha” ledek si Taryo.
“Ah sialan lu yo. Btw, bukannya acara jam 10 kok belum mulai?”
“Biasa jack, W.I.M “Waktu Indonesia Mulur”…” Kata si taryo sambil ninggalin gua sama 3 orang lainnya.
“Mas Jack, Saya sama bu Rini mau permisi dulu ya. Nanti kalo sudah pada turun, kabari saya. Saya mau menyelesaikan prosposal dan planning perusahaan yang belum selesai.
Dan mba Dinda, kalo ada apa-apa panggil security, takut mas jack nakal. Hehehe” ujar pak Rudi sambil berlalu bersama bu Rini. Kuperhatikan, mereka seperti tidak wajarnya, mungkin isu di kantor itu benar. Dan melihat bu Rini yang Bahenol pun adikku mulai bangkit lagi. Memang bodinya yang tak kalah dengan pedangdut pantura itu membuat setiap yang menatap tak bisa berpaling.
“Hayoooo loooo…” Dini mengagetkan.
“Eh apaan si Din… Oh ya, kayaknya isu di kantor bener ya? Pak Rudi sama bu Rini punya hubungan khusus.” Tanyaku penasaran.
“Tau deh jack” jawab Dini ketus.
“Yeah elu malah ngambek… Tar cantik lh ilang loh hahaha…
“Uuuh jack lu tuh!…” Sambil nyubit pipi gua dan ditarik ke arahnya. Tiba-tiba keseimbangan gua goyah.
“Bugggg…” Gua yang tiba-tiba jatuh pun kaget, posisi gua saat ini di atas Dini. Tangan gua disamping leher dini, dan kaki gua melebar di samping kaki”nya. Cukup lama gua pandangin dini, disamping memang ruangan itu sedang tak ada orang lain selain gua dan dini. Kaca riben pun tak luput menutup pandangan ini. Mata orang-orang dari luar, hanya suara hujan dan petir menjadi saksi bisu.
Tiba-tiba Dinda menaikkan kepalanya dan menempelkan ujung hidungnya di ujung hidungku.
“Jack…” Ucapnya, tanpa sadar kini aku pun mencium bibirnya hang lembut. Selang berapa lama, kecupan itu menjadi ciuman dan ciuman panas. Terdengar suranya mendesah pelan “mmmmhhh…. Mmmmmhhhh… Mmmmhhh…” Ujug-ujung bibir kami berpagutan, lembug kurasa bibir itu. Ya bibir yang lumayan tebal tapi seksi, berbalut lipstik pink, kontras dengan baju flannel lengan panjangnya yang berwarna keabu-abuan. Dan jeans ketat serta sneakers berwarna hitam. Ya gadis yang dikenal berpenampilan sporty ini, sedang menikmati permainan bibirku. Aku yang tak sadar, hanya terbawa birahi pun tak lupa saling bertukar liur.
Kutekuk kedua tangaku, kini oebih rendah kepalaku dan kepalanya bersandar pada lantai kayu beralaskan karpet model arabian.
“Mmmmhhh… Jack” ucapnya lagi.
Hampir ku masukkan lidahku untuk mencari lidahnya, tiba-tiba dia mendorongku ke belakang.
“Bug…” Aku tersadar. Apa yang ku lakukan lagi, gila! Untung tak ada orang lain lagi. Kulihat dini telah terduduk dan bersila, tatapannya ke bawah tersipu. Seolah malu-malu bahagia, telah melakukannya denganku. Beberapa saat kamipun terdiam.
“E, anu din… Tadi sori ya?” Ucapku untuk membuka pembicaraan.
“Jack, apa kamu sering ngelakuin kaya gitu?” Tanyanya tiba-tiba.
Apa yabg harus ku jawab? Atau aku tanya balik saja?!
“Kenapa tanya begitu?” Tanyaku balik.
“Kayaknya, kamu udah sering berciuman jack”. Jawab dini.
Dulu aku memang sering berciuman dengan dian, hanya sebatas ciuman walau sampai french kiss tapi tak sampai melakukan lebih.
“Pernah din, dulu waktu sama mantanku” jawabku lirih.
“Ooh… Dian ya?”
Deg! Seolah jantung berhenti berdegup, mendengar kata itu terlontar dari mulut Dini. Aku memang tidak tahu kehidupan pribadinya, yang ku kenal hanya teman-teman di kantor. Terang saja membuatku kaget.
“Kamu kenal?!” Tanyaku rada meninggi.
Belum sampai terjawab, iapun pergi. Ada teka teki, apa yang membuatnya seperti itu. Dan ku dengar derap langkah orang” berdatangan. Kulihat jam 10:30, acara segera dimulai dan kubiarkan dulu dini pergi nanti ku tanyai.
Gua lihat ada beberapa orang yang datang, Toni, Taryo, Ani, dan beberapa staff lainnya. Ga berselang lama, pak Rudi dan bu Rini dateng secara berbarengan. Tapi sekilas, kok dandanan bu Rini rada acak-acakan ya? Dalam batin gua, paling juga abis “main”.
“Wayo loooo… Ngalamun mulu!” Tiba-tiba suara Dinda udah di belakang gua, entah sejak kapan dia di situ juga.
“Dia mah suka bengong din. Mikirin utang kali.. Hahaha” timpal si Toni.
“Sembarangan lu Ton. Enak banget lu ye abis tidur?” Tanya gua ke Toni.
“Siapa bilang? Gua nungguin lu di kamar…”
“Njiir.. Lu mau apain gua? Hiiii takut gua lama-lama sama lo” sahut gua saat Toni belum selesai ngomong.
“Sudah, sudah. Mari kita mulai acara ini saja dan akan saya bacakan agendanya, berhubung waktu sudah siang alangkah baiknya kita segera mengawali kegiatan ini”. Suara pak Rudi membuka forum ini, iya Gathering keluarga tapi yang gua lihat cuma staff-staff biasa tanpa keluarga mereka. Ya, tau sendiri Puncak, dan hampir semua karyawan di sini belum berkeluarga dan muda-muda, kecuali Pak Rudi dan Bu Rini yang masing-masing punya anak 2. Dalam hati, paling alasan mereka berdua bukan GathFam tapi meeting perusahaan.
Ku pandangi luar lagi, hujan lebih deras lagi, petir pun tak kalah menyambar terus. Suasana yang menambah dingin suasana puncak dan gua teringat apa yang gua lakuin barusan sama dua cewe itu, Ani dan Dinda. Mataku menatap tajam pada dinda yang kala itu berdiri di bawah lampu, seolah ingin menguak siapa sebenarnya dia bagaimana kenal dengan Dian.
Setelah bicara panjang lebar, Pak Rudi pun mengumumkan urutan kegiatan.
“Setelah ini kita makan-makan dulu, sembari bercerita layaknya keluarga supaya akrab lah buat kita semua.” Ujarnya.
“Jam 1 sampai jam 4 silahkan istirahat dan setelah itu kita mengadakan pertandingan voli kecil di indoor sebelah villa.”
“Jam 7 hingga jam 11 malam kita akan adakan stand party kecil-kecilan dan untuk agenda esok hari kita pikirkan besok” tutupnya, seraya mempersilahkan pembantu di villa ini mempersiapkan segala makanan.
Memang bos kami ini terkenal kaya dan tidak pelit, lihat saja makanan yang disajikan macam semua seafood keluar dan memang semua orang kantor kami suka seafood. Sambil bantu menata makanan, kadang ku lirik Dinda dan iya tersenyum melihatku. Sebentar ku tatap Ani, dia balas dengan memanyunkan bibir ke arahku, membuat aku ingin melumat bibir itu lagi.
“Ah… Beres akhirnya. Pak bos, gimana kalo kita sikat saja?” Ujar Toni yabg sedari tadi menahan laparnya.
“Ga tau malu, lu ton…” Timpal gua. Tanpa memperdulikan toni mulai melahap satu persatu hidangan.
Terkadang di dalam kegiatan ini, kami selingi pembicaraan-pembicaraan ringan.
“Misi pak, saya mau ke belakang dulu” ujar gua yang udah ga kuat nahan buang air kecil karena dinginnya puncak.
“Ah… Legaaaa…” Selesai aktifitas gua, belum selesai membetulkan celana tiba-tiba ada seseorang masuk…
“Annnn… Mmmmhhh” tiba-tiba ani masuk dan menutup mulutku dengan tangan kirinya, dan tangan kanannya mengunci pintu kamar mandi.
“Jack, gua lihat apa yang lo lakuin sama Dinda…”tanpa ba bi bu, Ani menyambar bibir gua dengan ganas.
“Mmmmhhhh… Mmmhhh jaaackkk” hanya rintihan kecil dari mulutnya. Mundur tak dapat mundur, akhirnya aku sambut birahi ani tersebut. Hanya ruangan dengan ukuran 2 x 3 ini, menjadi saksi apa yang kami lakukan.
Ku sedot perlahan tapi dalam mulutnya, bibir kami berpagutan dan lidahku bermain di gigi luarnya. Seperti paham apa yang ku maksudkan, lidah ani keluar menyambut lidahku. Kini lidah kami saling memilin di antara mulut kami, liur ani yang manis karena just stroberi tadi menambah sensasi nikmat dalam mulutku. Nafasnya terdengar berat.
Tangan kiriku yang memeluk pungunggnya halus dan tak kalah tangan kananku menahan kepalanya agar tidak menjauh. Tak lupa, kedua tangan ani merangkul di pundakku.
“Sluuurrpppp… Sluuurrppp…” Bunya saling menyedot liur itulah yang keluar, sesekali ani menyebut namaku dengan eksotisnya “jaaaccckkkhhhh… Eeeeemmmhhhh,,,” pacuanku semakin meninggi, akalku seperti terbang entah kemana. Hanya nikmat yang ku rasakan kini nikmat wanita tercantik dan terbaik di kantorku. Buah dadanya yang cukup besar tertahan di dadaku, memberi rasa hangat yang luar biasa. Kini aku mulai hilanh kendali, DAMN!
Kutarik resleting bajunya, dari atas sampai ke bawah dengan pelan dan penuh perasaan, aku tak mau terburu-buru menikmati permainan ini. Ketika mencapai ujung bawah resleting, “Jack, jangan dulu. Belum waktunya.” Ucap Ani sambil melepaskan ciuman ini. Aku pun mengangguk, dan aku menerimanya. Selain aku orang yang santai dalam bermain, aku tak ingin memaksakan walau ini bukan permainan pertamaku.
“Buat sementara, aku mau kenalan sama yang ini dulu deh”. Sambil mengelus kepala adikku yang sudah mengacung kuat di luar. Dia elus dari luar kepala “adikku”, shit! Ngilu dan nikmat bercampur jadi satu.
“Wah jack, udah siap ya?” Sambil melihat ikat pinggangku yang memang belum selesai ku pasang. Tanpa komando, dia buka kancing celanaku dan menarik ke bawah resletingnya. Celanaku meluncur ke bawah, kini adikku yang gagah hanya terbungkus boxer bergambar “one piece”.
Dielusnya leher penisku itu dia pijat lembut dari pangkal zakar dan ke atas menuju kepala penisku, terasa nikmat, ngilu dan membuatku melayang. Baru pertama ini ada wanita yang menyentuhnya. Kadang tak luput, kedua biji zakarku diremas-remas lembut, yang memberikan efek gila.
Aku yang menikmati ini, hanya bisa menundukkan kepala dan melihat ani memainkan kejantananku yang masih tertutup.boxer warna putih itu.
“Sreettt!” Boxerku pun diturunkannya…
“Wooow!” Sambil menutup mulutnya, ani tercengang melihat milikku. Memang keturunan arab memiliki ukuran yabg lebih panjang dan besar, milikku lumayan untuk sesuatu yang belum dijamah wanita manapun, 23cm.
Dia pandangi sejenak penis yang warnanya kontras dengan kulutku, kehitaman dan dikelilingi rambut-rambut lebat.
Dia pegang batang kemaluanku, uh rasa yang lebih lagi, tangan yang lembut nan cukup mungil meremas-remas batangku lembut. Ternyata membuat sensasi sendiri, penisku masih mau bereaksi. Tangan kirinya, memainkan dua buah zakarku, dan kadang telunjuknya menyentuh ujung kepala penisku dan mengelus lembut lubang kencing. Oh shitman! Permainan sempurna dalam batinku. Dikocoknya pelan dan penuh perasaan, hangat, ya cuma itu yang kini terasa. Aku masih berdiri di depan wanita yang sedang berjongkok dan memainkan barangku.
“Jack, aku masukkin ya ke mulut?” Tanpa persetujuanku, dia langsung melahapnya, sungguh lebih hangat lagi di dalam mulutnya. Bibir yang tadinya melumat bibirku, kini menyentuh batang kemaluanku. Ku rasa permainan yang sempurna ketika gigi-ginya benar-benar tidak menyentuh penisku. Lidahnya tak “menganggur” dia jilati kepala penisku dengan liar, kadan ditusuk-tusukkan ke lubang kencingku. Sekali lagi aku menahan rasa yang hebat dalam tubuhku. Ia kocok batang luarku dengan tangan kanannya, dan tangan kirinya tetap memainkan biji-biji zakarku. Darahku semakin mendesir, di dalam tubuh ya. Tiba-tiba, ia masukkan dalam-dalam penisku dan menyentuh tenggorokkannnya, ia tahan beberapa waktu dan melepaskan lagi kulumannya. Terlihat, penisku diselimuti liurnya dia masukkan lagi dalam dalam, dia keluarkan lagi. Kini permainan berganti tempo, dia memaju mundurkan mulutnya mengulum penisku dengan cepat. Terasa nikmat, kugenggam rambutnya menjadi satu, ku tahan agar tak terlepas. Sungguh nikmat. Kami berdua telah terbuai dengan blojob ini. Semakin lama benar-benar cepat ia memainkan mulutnya, tak lupa lidahnya yang dengan liar bermain di ujung kepala penisku.
“An,,, aku udah mau” aku yang sudah hampir mencapai puncak merasakan gatal di bagian kepala penisku. Tak ada tanggapan apapun dari Ani yang semakin liar memainkan penisku di mulutnya, tak digubrisnya racauan mulutku yang bingung harus ku keluarkan dimana. Daaan…
“Crooot… Crooot… Crooot….” Serasa semburan maniku yang ku hitung ada 7 kali, menyembur ke dalam mulut ani. Kuperhatikan ani terdiam sejenak, seperti tersedak dan mencoba menelan sesuatu, ya maniku. Ada sedikit yang meluber ke bibirnya tapi dengan cepat ia telan dalam-dalam. Belum sampai situ, penisku yang masih menegang disedotnya kuat-kuat seperti ingin menghabiskan semua sperma di penisku. Uh, ngilu kurasakan. Tapi nikmat, kadang ia menggunakan jarinya dari pangkal buah zakar dan keluar hingga tak ada tetesan lagi yabg tersisa. Sesaat waktu seperti terhenti dan kami terdiam. Kulihat ia mulai berdiri, aku takut ia marah dia kesal kepadaku atas apa yang barusan terjadi. Ku kihat muka datarnya, dan masih ada sedikit spermaku di bibirnya, ia bersihkan semua itu lagi tanpa jijik. Adikku pun mulai layu, dan saat aku ingin membereskan celanaku…
“Jack, makasih ya.. You’re awesome” kata-kata yang tak salah ku dengar barusan. Wanita yang menelan semua maniku ini, tersenyum senang. Tak ada rasa bersalah, takut atau apapun lain. Aku yang terbengong mendadak sadar oleh suara manjanya.
“Jack, benerin dong resletingku. Kan susah!” Dia berbalik, dan kulihat bodi gitar spanyol ini dengan kulit mulus.
“Kok bengong, cepetang dong!” Dengan nada manja nan ketusnya. Aku hanya tersenyum melihat kelakuan anak ini.
Selesai membetulkan resletingnya, aku rapikan lagi celanaku dan ia menata lagi baju dan rambutnya, ku tatap kaca untuk merapikan rambutku dan juga ia tak lupa menyisiri rambut yang acak-acakan karena ulahku.
“Jack, lo itu ganteng dan gagah. Kok ga punya pacar si?” Tanyanya.
“Yah gua mau fokus kerja dulu an, ngenantu keluarga” jawabku tegas.
“Ooo…”
“Eh An, kok lu tiba-tiba masuk kamar mandi cowo si?” Tanyaku penasaran…
“Ih jack! Elu tuh yang salag masuk. Ini kamar mandi cewe. Noh liat perlengkapan mandinya.” Spontan aku kaget.
Anjiiiiirr! Gua salah masuk kamar mandi!
Gua gugup dan kikuk, di tengah suasana itu tiba-tiba suara dari luar datang.
“An, cepet gantian dong! Gua juga mau kencing nih!” Itu suara Dinda gua paham. Mampus gua kalo kegep bareng ani, apalagi di kamar mandi cewe.
“Ya din, entaran yah. Bentar lagi selesai, lu ambilin minuman gua di kamar dong.” Tatap ani e gua. Gua paham, ani nyoba ngalihin dinda biar kita ga ketauan, gua rasa waktu pas, gua keluar dan pindah ke kamar mandi cowo yang emang di sebelah kamar mandi cewe ini buat pura-pura biar dinda ga curiga. Gua tutup pintu kamar mandi gua sekarang, kedengeran suara dinda ke kamar mandi cewe.
“Nih An, minum lo”
“Makasih din hehehe,..”
“Lo lihat Jack kaga? Kok ngilang ya?” Kayaknya dinda mulai curiga.
“Kaga si din, kali keluar ngeroko sambil nikmatin ujan. Tafi gua denger ada orang masuk kamar mandi sebelah. Kali dia.”
“Ooh.. Yaudah gua gantian ya pake ini kamar mandi”.
Terdengar suara heels ani menjauh dan samar-samar, gua denger suara pintu kamar mandi sebelah kekunci, “Cklek!”. Aman batin gua, gua langsung keluar menuju kamar. Saat gua jalan di lorong villa nan megah ini, di dalam kamar terlihat Susi sedang nangis. Bocah yang selama ceria terlihat menangis, baru mau gua ketuk pintunya tiba-tiba Toni muncul dan teriak.
“JACK! kemana aje lo? Gua cariin!” Teriak dia dari ujung lorong.
Hampir aja gua kegep lagi masuk kamar susi, mampus kalo ketauan. Gua samperin aja tuh bocah.
“Apaan si lu? Pake teriak-teriak segala?!”
“Sebenernya ada yang mau gua omongin sama lu. Penting!”…
Tiba-tiba suara petir yabg keras terdengar lagi…
“Duaaar,,, duaaar!” Terdengar dua ledakan beda, yang satu adalah petir yang satu? Tertegun aku dan toni berfikir. Tiba-tiba kilatan petir menampakkan 2 sosok wanita datang terbirit menghampiri kami.
“Jack, tuh susi ama Dinda” lari terbirit birit dan bug, keduanya nabrak seraya meluk gua.
“Yeee… Enak di elu jack” toni ketus
“Hehehe, din, sus, napa lu pada lari?”
“Ye elu kaga sadar apa? Listrik padam gelap gini! Gue kan takut jack!” Ujar dini sambil meluk gua di sebelah kanan.
“Huuu.. Tau ni si jack” mengikuti perkataan dinda, susi pun ikut memeluk dari sebelah kiri.
“Yaudah,, kita sekarang ke depan aja. Temen-temen juga pada di sana nungguin kita. Toh lebih anget suasana gini kalo kita bareng” kumpul kan?” Sambil ngajak mereka berdua, gua berjalan menuju ruang depan yang sedari tadi gua tinggalin nikmatin blowjob Ani. Gua cek jam baru jam 12:00, tapi hujan tetep gede aja.
Gue lihat, Ani dan Taryo lagi asik ngobrol berdua, temen” yang lain juga nyoba nyari topik buat dibicarain kayaknya. Sedangkan pak Rudi dan Bu Rini malah biasa aja, aneh biasanya mereka paling keliatan mesra.
“Jack, sini sebentar.” Panggil pak Rudi.
“Iya pak, ada apa ya pak?”
“Gini, kamu kan udah 2 tahun bekerja bareng kami. Saya sudah putuskan bahwa akan mengangkat kamu menjadi karyawan tetap dan mendapat promosi jabatan. Begitu juga dengan Toni yang akan kami angkat menjadi karyawan tetap dan mendapat promosi jabatan.” Tukasnya.
“Wah terima kasih banyak pak.” Gua bersyukur, perjuangan gua 2 tahun kontrak karyawan bisa jadi karyawan tetap dan promosi jabatan, walau masa jomblo gua kaga berakhir.
“Bareng lu lagi jack! Hahaha” toni terlihat senang.
“Wuuu… Oiya pak, kenapa listrik tiba-tiba padam ya?” Tanyaku pada pak rudi.
“Kata mamangnya, gardu listriknya tersambar petir tadi, jadi kita gelap-gelapan gini.”
Hmmm… Bakal lama ini mah dalam batin gua, mana ujan belum reda pula. Bakal garing tau gini.
Jam mulai nunjukin pukul 12:30, beberapa teman pada minta ijin istirahat. Toh perut kenyang, suasana dingin, badan capek, tarik selimut enak pastinya. Satu per satu mereka ninggalin ruangan dan mengambil lilin buat nerangin jalan mereka. Yaudah cuma tersisa Gua, Toni, Ani, Susi, Taryo dan Dinda di ruangan itu. Rasanya nikmat juga mandangin ujan gini, mana ditemenin 3 bidadari kantor. Hahaha ga lupa 2 bandot lain.
“Mas, bisa minta tolong sebentar?” Tiba-tiba mamang penjaga villa datang kepada kami.
“Iya mang, ada yang bisa dibantu?” Tanya gua
“Gini, ternyata bukan gardu listriknya yang kena tapi keliatannya di dari meterannya yang anjlok. Barangkali ada yang bisa benerin?” Tanyanya.
Kebetulan gua juga garing duduk di sini mulu, lagipula ilmu gua di smk listrik bisa gua pake di sini kerjaan gua juga kontrol kelistrikan.
“Yaudah mang, kita ke meterannya langsung. Biar saya cek.” Jawab gua semangat.
“Siap mas. Mangga, cuma nanti saya temani sebentar saja ya. Soalnya ada perlu beli obat anak lagi demam. Oh iya, segelnya juga udah dibongkar PLN jadi gausah khawatir buat obrak abriknya.” Secara juga gua ogah kalo kena denda sebenarnya buat ngerusak segel listrik negara, tapi dipikir” siapa yang mau nemenin gua nih? Gua liat ke anak-anak, kampret bener si Toni ama Taryo malah enak tidur di sofa. Sedangkan Ani ama Susi melangkah masuk kamar. Tinggal Dinda nih kalo gini, kayaknya ga masalah kalo gua ajak.
“Din, lu mau ga temenin gua ngecek meteran?” Tanya gua.
“Boleh si.. Gua juga boring. Emang dimana meterannya?”
“Di samping mba, di jalan penghubung antar rumah ini.” Jawab mamangnya.
“Yaudah, yuk jack.”
Akhirnya kita bertiga menuju lorong sambungan rumah” ini, emang kesan klasik ga bisa ilang di sini. Lorongnya si bertembok gitu ada jendela, jadi posisi kita tetep di dalam. Gua ambil lilin buat penerangan, gelap juga masuk sini si Dinda takut kagak ya?
“Lu takut kaga din?” Tanya gua
“Ngapain juga takut!” Seolah membohongi diri sendiri kalo dia emang takut.
Gua lihat, udah ada perlengkapan listrik lengkap di situ. Jadi ga perlu repot gua ambil perkap di mobil.
“Anu mas, saya permisi dulu ya buat beli obat anaknya. Takut tambah panas”.
“Oya mang, mangga.” Gua persilahkan mamang itu untuk menyelesaikan keperluannya. Hmmm, cuma di terangin lilin dan dinda nih. Gw cari” kali ada senter supaya bisa nerangin kerjaan gua, nah ketemu juga akhirnya.
“Din tolong tutupin pintu” lorong dong, dingin gua. Kunci aja biar ga gerak”.
“Oke”…
Loronh yang ngehubungin dua rumah ini emang didesain memiliki pintu, jadi di antara rumah, kita juga berada di sebuah kamar lagi.
“Nah, lu pegangin senternya dong. Arahin ke meteran biar gua gampang bongkarnya.” Perintah gua ke dinda.
Tanpa banyak omong, kini dinda melakukan apa yang gua perintah. Kalo urusan kerjaan, Dinda juga rajin edan, tapi dengan sifatnya yang nyantean menjadikan dia dikagumi di kantor. Gua bongkar ini meteran dan gua cari” apa penyebab kerusakannya. Hmmm kayaknya semua wajar si ga masalah, sampai akhirnya gua nemu kabel yang gosong.
Wah parah juga ini mah. Di saat gua nyoba ngecek kabel itu, gua liat dinda begitu fokus sama apa yang gua kerjain.
“Fokus amat lu din”
“Ye,, gua gitu.”
“Oh iya din… Gw minta maaf soal tadi ya”
“Soal apa ya jack?” Berlaga bego
“Soal gua nyium lo… Pura-pura ga tau” gua ketus
“Oooh…”
“Kok oh si din?”
“Lo tau ga? Dinda itu temen gua, temen kecil, temen sd, temen sekomplek dan temen kuliah gua. Gimana kaga kenal?”
Gua kaget kalo dinda adalah temennya dian, mantan gua.
“Ooh…”
“Kok elu malah balik oh si jack? Terus kenapa lu dulu putus ama dian?” Tanyanya balik
“Kalo itu…” Belum sempet selesai ngomong, dian udah motong duluan.
“Gua tau kok jack..”
Iya, gua keinget lagi kenapa gua putus sama dian, karena dulu dia yang mulai, dia selingkuh. Tahun 2012 akhir gua diharuskan KKN yang kebetulan bareng Toni juga dan penempatannya adalah daerah terpencil di luar pulau jawa. Iya, udah jelas bagaimana keadaannya transportasi susah dan komunikasi pun sulit. Itu aja gua dan Toni ga pernah balik selama berbulan-bulan, seperti lost kontak dengan keluarga dan pacar. Dan akhirnya ketika gua balik, dian dan pacar toni sama” kegep selingkuh dan gua mutusin dian begitu juga toni.
Sejenak hening, dingin yang terasa dan cahaya petir serta suara gemuruh yang menghiasi suasana lorong temaramkan lilin. Gua bersandar di tembok buat sejenak nenangin diri, saat gua menunduk tiba” Dinda meluk gue. Dia ngelingkarin tangannya di pinggang gua, kepalanya disandarin di badan gua. Sontak gua kaget, apa ini? Gua bingung. Gua pandangi gadis berponi dan berkuncir kuda ini sejenak merasa nyaman di peluk gua, kepalanya mendongak natap gua. Samar” temaram melukiskan pandangan sayunya ke gua dan mulutnya pun berkata
“Jack.. Gua suka sama lo jack. Gua sayang lo”. Deg!
Sebenarnya gua ga kaget kalo Dinda emang suka sama gua, hal ini gua sadari lama. Sejak futsal kantor, dia nunghuin gua dan ngasih gua support. Selesai permainan, ngasih air minum dan ngelapin keringat gua pun di kantor dia sering godain gua dan ngajak makan siang bareng. Tapi yang bikin gua kaget adalah, di saat” seperti ini dia ngungkapin kata” itu. Bukan gua ga kagum sama dian, tapi fokus gua ke keluarga mengalahkan nafsu gua buat pacaran. Perlahan dinda menciumi pipiku, “cup” lembut dan hangat. Dua pipi ini dijamahnya menggunakan bibir lembutnya. Lalu diarahkannya bibir itu ke bibir gua, “mmmh…” Lembut dan mulai berat agaknya nafasnya, hangat mulai terasa menyeruak. Aku yang sudah mulai hilang kendali, menyambut lagi birahi dian yang sempat tanggung. Kini dialah yang membuka permainan, lidahnya menjulur” mencari rongga antara rahang atas dan bawahku, mencoba menemukan sesuatu yang sama seperti lidahnya. Aku julurkan lidah dan, “sllluuurrrp” saat lidah kami bertemu lir pun menyatu. Tanpa jijik, tanpa pikir apa lagi aku membuai dinda, wanita jawa nan cantik ini ya dia memang asli jawa. Wanita baik” yang terjaga kesuciannya dari tangan laki” bejat, kini kunikmati birahinya.
Ku turuni ciuman, berganti pada leher dan belakang kuping, kugigit kecil” dan ia menggelinjang. Ekspresinya bagaikan mawar merah tersiram air segar, indah! Seksi! Ya dia begitu mempesona saat mendongakkan kepalanya karena kenikmatan yang ku beri. Ku elus punggungnya yang masih berlapis baju flannel, temaram itu menunjukkan bayang keindahan DINDA!
Seperti diburu nafsu, tapi ku tetap bermain indah. Ku lucuti kancing” flannel itu satu persatu hingga lepas semua, agaknya dinda tidak memperdulikan lagi udara dingin yang hilir mudik menerpa kami.
Di antara cahaya lilin dan kilat, terpampang buah dada tak begitu besar namun indah dan sekal berbalut bra warna hitam elegan dan berenda itu. Ku peluk dan kujamah tubuhnya, pasti agar tak dingin. Nafasku ku hembuskan pada pundak mulusnya, kuning langsat yang biasa tertutup kini terlihat dalam temaramku, sambil ku gigit kecil pundak itu dan ku lepaskan kaitan branya. “Hap”, jatuhlah atasan itu. Sejenak malu Dinda dengan menutupi kedua puting dan gunung itu dengan tangannya. Tapi saat pelukankunmenjamahnya lagi, ia melemahkan tangannya dan berganti merangkulku. Sungguh indah nian milikmu dinda, bukit kembar itu putih dengan puting menantang seraya seperti berkata “JAMAH AKU!. Ku jilat pelan bagian kirinya, dinda menggelinjang. Ku pilin dengan lidahku, dinda menggelinjang. Ku gigiti kecil dan ku kecup, dia mendesah kecil. Oh.. Sexy suaramu dinda. Rambut kumis jenggot yang baru kucukur pasti memberi sensasi lebih pada sentuhannya. Jika aku bermain dengan mulut pada bagian kanan, aku mainkan bagian lain dengan tanganku, begitupun sebaliknya. Dinda sepertinya menikmati apa yang ku berikan, hingga kadang ia meremas gemas rambutku yang berombak.
Kuhembuskan nafasku, dari lehernya menuruni celah bukit kembar dan berakhir pada pusar. “Hhhhmmmh” nafasku dan nafasnya yang sama” berat, membawa birahi kami lebih tinggi.
Ada bekas merah dari gigitanku pada bukit” kembarnya, yang terlihat pada sinar lilin dan petir. Suara gemuruh pun seakan ingin menyamarkan suara permainan ini.
Permainan berlanjut, aku menurunkan tanganku ke arah jeansnya tak bersabuk. Aku coba membuka kancing jeans dan menurunkan resletingnya, dinda menatapku dan memberi senyum manis itu. Ku lanjutkan lagi, kini celananya tertahan pada lutut terlihat jelas paha mulusnya itu halus. Cd berwarna hitampun tetap berenda, menyimpan harta berharganya ku gosok dengan pelan kelentitnya, ia menggelinjang. Kadang dinda ingin menutupinya dengan tangannya, tapi seolah tertahan oleh nikmat yang dirasanya. Ku tarik ke bawah kain segitiga itu hingga lututnya juga, indah sekali.
Apa yang ku lihat di Blue Film berbeda dengan milik Dinda, terawat, harum, dan rambutnya bersih. Ya, pastinya dinda nun cantik ini merawat tubuhnya jengkal demi jengkal dengan baik.
Ku mainkan bibir dan rambut kumisku di sana, geli yang dirasa.
“Jackkhhh.. Mhhhh.. Enaaakkk”. Hanya itu kata yabg keluar, setelah itu ia kembali sibuk memegangi rambut kepalaku. Kususupkan lidah”ku di antara lubang nikmat itu, kucari apa yang namanya clitoris, tapi sedikit basah dan asin ku rasa. Hmmm.. Tak peduli aku yang terbawa birahi kini menikmati bulatan kecil mirip kacang itu. Kedua tanganku hanya sibuk meremas pantatnya yang sintal, kadang ku cari lubang belakangnya hanya ingin memberi kenikmatan lain. Kucoba menusuk, tapi hanya diluarnya. Terkadang dinda meracau lebih tinggi. Saat jilatan dan gigitanku lebih liar, dian semakin tinggi dan tinggi. Tiba-tiba kepalaku dibenamkan diantara pangkal kakinya dan dijepitkannya dengan kuat. Hampir” tak bisa nafas dan keluarlah cairan cinta dian, banyak juga. Mau tak mau pun aku telan. Tangannya memaksakan kepalaku agar lebih dalam, dan tak lupa menjambakku kuat.
Beberapa saat kubiarkan dinda, hingga mulai normal iya, nafasnya yang sempat tersendat oleh kenikmatan birahi tadi. Ku pandagi dia, merem melek seperti menikmati kenikmatan yang sangat indah. Tatapannya sayu, lagi dan senyum itu, yang aku belum sadar maknanya.
Sejenak aku berdiri lagi dan berbisik, mungkin terbawa suasana, “I miss you Din…” Sambil ku kecup kening dan bibirnya.
“Dingin…” Ujarnya lirih.
Aku tak mau memaksakan birahiku, aku tau harus apa. Ku naikkan cd nya hingga menutupi lubang nikmat itu, ku naikkan jeansnya dan kukancingkan dan kuresletingkan. Seperti memakaikan pakaian pada adikku waktu kecil dulu, dia berpegangan pada pundakku. Kukaitkan lagi bra hitam menutup bekas cupangku dan kupakaikan lagi baju flannel lengan panjang itu. Ku usap-usap poninya dan memandangi wajahnya.
“Kenapa udahan?” Tanyanya padaku
“Em.. Menikmati keindahan bukan untuk dipaksakan. Aku mengerti, kau sayang padaku. Tapi aku tak ingin terburu. Ada waktunya nanti” untukmu. Dan aku juga menyayangimu”. Sejenak dinda berkaca, remang” lilin menggambarkan wajahnya yang indah.
“Din, lo duduk di situ aja ya dulu gua mau selesaiin mbetulin meteran nih.” Dia hanya mengangguk dan bersimpu di pinghir tembok. Mulutku memegang senter dan tanganku memegang perkakas, biarlah dinda beristirahat pasti lemas.
Dan, ceklek akhirnya listrik menyala ku beresi semua perkakas. Lilin yanh menjadi saksi bisu keindahan tubuhnya pun ku matikan. Gemuruh dan kilat pu. Berhenti, hujan berganti gerimis. Ku buka pintu” lorong itu lagi agar hawa berganti lebih segar.
“Yuk din masuk”. Ajakku padanya
Dia hanya mengangguk dan menggandeng tanganku, berjalan menuju ruang depan. Tak kulihat orang” di sana lagi, Taryo, Toni, Ani dan Susi mungkin sudah masuk kamar. Toh ini jam 13:00 jadwal beristirahat.
“Jackh, gua masuk kamar dulu ya.” Seraya pergi meninggalkanku.
“Oke.” Gua rasa dia capek kali, ngerasain nikmat tadi. Ga kebayang hari ini gua menikmati dua cewe. Gua duduk di sofa, dan menyalakan rokok “Marlboro” import yang setiap minghu dijatah perusahaan. Dan di situ ada kopi hitam hangat, ada pesan. “Jack, aku buatkan ini khusus untukmu.”
Siapa lagi ini? Tulisan wanita lagi, seperti tulisan.
Ini kan tulisan tangan Dian, kenapa pula bisa ada di mari? Atau emang dia lagi ada di sini?
Gua menebak-nebak, apa bener itu cewe lagi di sini juga? Lalu ngapain di sini? Yang jelas, tau darimana gua di sini? Atau Dinda?
Sejenak gua pandangin kopi hitam ini, sama seperti suasan siang 13:15 yang gelap karena mendung. Mendung pun masih tetap menggelayut di langit, walau tarian air mulai mengecilkan frekuensinya.
“Cangkir putih, tapi ada bagian bekas bibir di atas pegangannya” gumam gua masih belum sadar.
Ah! Ini beneran Dian, tapi tau darimana gua di sini? Sejenak gua hirup aroma kopi dalam” dan gua icip. PAS! takaran sama yang dibuat Dian, gua masih dibuat bingung sama secangkir kopi ini.
Ga kerasa, kepulan-kepulan asap rokoku memnuhi ruangan. Kulangkahkan kaki pada balkon rumah klasik ini. “Kriiieeet..” Bunyinengsel pintu berdecit, diiringi bau hujan yang tersisa. Hening, sejuk, dingin langsung masuk ke dalam ruangan menggantikan asap” yang berhembus keluar.
Ku pandangi pelangi di mega kelabu, tentang misteri dalam kopi. Tiba-tiba mataku tertuju pada bekas langkah baru di balkon villa. Ku amati, dan langkah ini menuju ruangan voli.
“Coba kuikuti jejak ini, rasanya ga ada orang yang masuk terakhir. Kecuali aku dan Dinda”.
Di antara pafing-pafing yang disusun merenda, kuikuti jejak sepatu yang terbekas karena tanah, seperti disengaja. Sampailah di depan aula voli. Baru sampai depannya saja, kulihat masih ada jejak itu masuk ke dalam. Gua buka pintunya, gelap dan cukup pengap karena memang jarang dipakai. Baru gua melangkah 10 meter, pintu langsung menutup keras dan terkunci.
“Sial…” Batin gua. tiba-tiba, tengjuk gua serasa ada yang mukul “bugk!” Hilanglah kesadaran gua.
Sesuatu yang besa gua rasain, pening masih sedikit menggerayang di kepala. Tapi sesuatu yang lebih aneh terjadi pada diri gua. “Tubuh gua keiket”. Rasanya ikatan beda, setiap tangan dan kaki gua diikat menyilang seperti huruf “X”. Entah gua dimana? Ga tau mau diapakan, yang jelas lagi dingin dan lebih dingin dari sebelumnya, sepertinya gua dibugilin. Terang gua ga tau, karena mata gua ditutup dan mulut gua disumpal.
Ada jemari lentik yang menari disekitar perut dan pusar gua. Menggerayang manikmati setiap senti tubuh kekar gua. Kadang, mencubit nakal daerah sensitif di puting gua.
“Mmmmmhhhh…” Rasa geli nikmat dan bingung gua rasain. Itu tempat sensitif gua man!
Lalu diikuti benda kenyal yang menyetuh dadaku, ditekan-tekan dan di putar pada dada bidangku. Kadang, putingnya pun menyentuh putingku yang memberikan sensasi lebih dari tadi. Aku sadar “Ia wanita!”
Setan bagi dalam posisi ini, tak tahu siapa dia, yang jelas dia tau keadaan gua ke sini.
Sejenak ia menjauhkan diri dariku, tak terdengar langkah kaki pada lantai. Aku tak tahu, apakah masih di ruang voli atau pindah tempat?! Ku coba tenang, dan meredam gejolak dalam tubuh. Dingin udara pun mulai menggerayangi tubuhku.
“Hmmmpphhh”… Ketika tubuh wanita ambruk pada tubuh gua. Dipeluknya gua dari depan, mengendusi bagian leher dan dada. Terkadang, menjilati kuping dan menggigit-gigit kecil. Aku hanya bisa melenguh, dan bergelisah permainan macam apa ini? Aku hanya berfikir apakah ini Dian? Atau Ani? Atau malah Susi?
Tangannya mulai menggelitik bagian penis gua… Seraya membangunkan “ular” dari tidurnya, ia mulai meremas dan mengocok pelan di sana. “Uuuhhh… ” nikmat rasanya, permainan profesional. Ini bukan tangan Ani?! Yang jelas aku pernah merasakannya.
Kadang dikocoknya cepat, kadang pelan, kadang diurutnya kuat. Sehingga memberikan rasa ngilu nan nikmat di batang zakar gua. Ada permainan sama, biji zakar dan kepala zakarku dipermainkan ganas dengan jari-jarinya. Sampai akhirnya dia masukkan pada sesuatu yang lembab dan basah. “Ini mulut!” Dihisapnya dalam dan menyentuh ujung tenggorokannya sampai-sampi ia tersedak dan mengeluarkan suara, sama sekali aku belum pernah mendengar suara ini. Yang ku tau suaranya ketika terbatuk adalah Ani. Susi dan Dinda? Mana ku tahu. Dian? Aku sudah lupa, yang jelas ini bukan. Kadang ia hisap kuat, kadang ia lepaskan. Sial bagiku tak bisa apa”, sepertinya aku diperkosa. Sepertinya tiang-tiang ini pun tertanam dalam tanah sehingga tidak goyah saat gua mencoba meronta.
“Mmmmhhhh… Mmmmhhh…. Mhhh” gua coba ngasih isyarat kalo gua udah mau sampai puncak kenikmatan, gimana bisa ngomong? Mulut aja disumpal! Tapi, wanita itu tetap mengocok penisku dengan ganas di mulutnya, cepat dan kuat hingga akhirnya…
“Mhhhhhhhhhhhhhhh…..” Saat spermaku keluar di tempat basah itu. Mulut yang jelas, terdengar suara menyeruput dengan jelas. Peniskupun dihisapnya kuat” hingga ngilu dan nikmat, ku keluarkan sisa sperma di dalam kantong zakar gua. Lemas, permainan nikmat nan misterius ini membuat gua ga berdaya. Sepertinya ia mengerti dan membiarkanku istirahat sejenak.
Tapi waktu tak berhenti lama, permainan berikutnya berlanjut. Gua ngerasain hal beda, sekarang penis gua yang masih tegang, digesek-gesekkannya dengan tangan pada sebuah selaput lembut. Terdengar desahan-desahan wanita itu, “mhhhhj… Ooohhhh.. Mmmhhh”… Aku masih tak bisa mengenali suara itu. Walau rasanya aku pernah mendengarnya, ini seperti familiar di telingaku walau entah kapan. Semakin lama terasa ada jepitan di kepala penisku, dan kurasa ini seperti vagi, ya gua berargumen seperti itu walau belum pernah “main” sebelumnya. Lenguhan wanita itu semakin liar, sepertinya kenikmatan yang kami rasakan benar-benar konsentrasi kami terpecah. Aku pun menikmati ini, hingga lupa aku harus tahu dia ini siapa?!
Semakin lama, dia masukkan semakin dalam tetapi kepala penisku tertahan pada sesuatu di sana. Sejenak dia menghela nafas, dan “sreeeet” sepertinya kepala penisku menembus seuatu. “Oooouuuccchhhhh…..” Sepertinya fia kesakitan dan memekik panjang. Akupun sama, nikmat ini yang belum pernah kurasakan walau dengan Dian sekalipun. Sejenak suasan hening, hanya tetesan” air dari atas yang menerpa tanah di luar terdengar. Wanita itu tiba” lebih menusukkan penisku dalam-dalam lagi, dan bleeesss. Ujung penis gua mentok di dinding rahimnya, gua rasain nikmat yang tak terbayangkan seperti kesetrum. Wanita itu tak henti”nya meracau, sesaat gua mengamati suaranya tapi tiba-tiba buyar, ketika dia memaju mundurkan badannya.
“Aaahhh… Mmmhhh ahhh”… Terdengar suaranya yang eksotik bagai wanita haus sex. Pelan-pelan, aku juga merasakan pijatan” di seluruh penis. Apa ini yang namanya berhubungan intim? Aku mulai menikmati, “mhhh.. Mhhh..mmmh” hanya itu suara dari mulutku yang tersumpal kain.
Lama kelamaan, ia mempercepat gerakannya dan sedikit sedikit ia goyangkan pinggulnya. Aku yang tak ingin kalah, mulai mengimbangi dengan memaju mundurkan tubuhku. Walau terikat, tapi aku masih bisa menggoyangkan dengan bebas badan bagian bawahku.
“Ceplak,,, ceplaak ” suara tubuh kami beradu.. Menandakan birahi telah menguasai setiap nalar kami. “Ooouuhhh….” Kurasa ia berhenti sejenak, otot” vaginya mengapit lebih kuat dan rasanya penisku lebih tersetrum dari yang tadi. Aku sadar, ia orgasme. Lebguhan panjangnya menyadarkanku kembali pada selidik ku. Nafasnya terdengar mulai normal kembali, aku tahu dia ingin memuaskanku juga. Kurasakan lagi goyangannya, kusambut lagi permainan birahi misteri ini. Dalam keadaan gelap, aku tak bisa melihat apapun, ada sedikit celah dari ikatan penutup ini. Terlihat, bongkahan pantat yang berukuran sedang, memaju mundurkan penisku. Belum ku gubris rasa penasaranku, karena kini nafsu gua sudah merebut akal sehat gua. Tubuh udah mulai basah karena keringat, hawa dingin tak ada lagi. Lama sepertinya permainan ini berselang.
Kurasakan vagina perawan yang nikmat ini, memijat-mijat penisku dan penisku rasanya mengobok-obok dalam vaginanya. Kurasakan gerakan kami berdua lebih cepat dan ganas, aku paham aku akan mencapai puncak yang kedua. Aku khawatir jika akan keluar di dalam. Pompa dan pompa, goyang dan goyang. Sudah, hilang akal gua ditimpali kenikmatan ini. Hingga akhirnya…
“Ooooooohhh…….” Suaranya mengeluh disertai hentinya gerakan tubuhnya dan jepitan vaginanya yang menguat.
“Mmmhhhhjh….” Aku ikuti suaraku, kurasakan spermaku keluar di dalam vaginanya. Sial! Dari balik penutup mata kulihat banyak spermaku yang keluar dan darah merah segar. Aku memperawani wanita misterius, sejenak kesadaranku masih ada. Dan mengamati gerakan di bawah tubuh, penisku mengecil dan lepas dari vagina wanita itu. Aku menghela nafas panjang, kuperhatikan dari celah penutup tampak ia menjilati tanpa jijik lelehan spermaku. Dari pangkal paha, sampai lutut. Masih saja ia sedot dalam-dalam penisku yang mulai menyusut. Ugh ngilu!.
Tiba-tiba cahaya pun muncul, silau! Aku memejamkan mata sebentar dan mulai ku buka mata. Cahaya putih dari atas lampu sorot menerangi tubuh kekar telanjangku. Aku tahu, ini sudut ruang volli dan aku siikat di tiang pull up. Dibukanya ikatan mulutku, dan kulirik jam 14:40. Lama sekali aku di sini, gumam gua dalam hati. Yang membuat kaget adalah sesosok wanita yang gua kenal! Berdiri telanjang di depan gua, baru gua tahu kalau ternyata dia pelakunya. Gua lihat vaginanya, benar ada bekas darah dan sperma.
“Jack, maaf ya”. Ujar dia
Gua ga langsung bales, jelas gua shock! Kok bisa-bisanya.
“Jack, gw tau gua salah. Gw tau tentang idup lo sama Dian, sampai” kebiasaan lo ngopi. Gua sengaja giring lo kemari jack. Gua udah mendem rasa lama sama lo juga kaya Dinda”.
Shit! Ternyata dia lihat apa yang gua lakuin sama Dinda. Tapi yang gua kaget, dia ini ga ada hubungan sama siapapun di hidup gua.
“Gw juga suka sama lo, dan lo udah merawanin gua jack. Tapi tenang, gua udah minum pil KB dan ga lagi masa subur kok. Semoga ga bikin gua hamil, kalo toh gua hamil lo mau tangung jawab”. Saat itu dia mulai menitikan air mata, rasanya ga tega sama hidup dia ke depannya kalo gua ga tanggung jawab.
“Gw, ngerti…” Belum selesai gua ngomong dia udah nyium gua ganas. Gua balas aja ciuman itu, dengan pikiran kacau. Posisi gua masih sama, X! Dia berpindah mencium punggung gua dari belakang, saat gua coba mengerti apa yang dia lakuin lebih daripada Dinda, “Bug!”
Pukulan keras itu melayang lagi, dan gua ga sadar lagi.
Hingga akhirnya gua tersadar, saat udah di ruang depan villa. Rasanya nyeri di pundak gua, pergelangan tangan dan kaki juga pegal ada bekas ikatan berwarna merah. Tapi, gua udah kembali berbusana lengkap. Aneh, gimana gua ada di sini? Sedangkan cewe itu lebih kecil dari gua. Mana mungkin kuat bawa gua. Gua lihat, kopi gua tinggal separo seperti saat gua tinggal. Roko dan korek masih pada tempatnya. Hanya aja, pintu udah ketutup rapi seolah menutupi semua hal yang terjadi.
Coba gua cek ke depan sebentar, ga ada jejak apapun. Sial! Rapi bener dia mainin gua, sampai” jejak pun semua lenyap. Rasanya gua butuh tidur. Beranjak gua menuju kamar gua, dan gua cek jam 15:00 sore, masih ada waktu sejam buat tidur. Pas sampe depan pintu kamar, gua lihat seorang wanita berdiri. “Cup”. Pada bibir gua, dan tiba” merangkul, memeluk dan menangis. Wanita tadi yang membuat permainan ini, ya gua sadar tetaplah ia wanita berperasaan. Gua maklumi, dan gua cuma baru bisa bales peluk dia erat. Gua kecup keningnya,.
“Istirahatlah…” Ujar gua.
Dia beranjak masuk kamar dan menghilang setelah memasuki kamar yang cukup jauh dari kamar gua. Gua pandangi pintu kamar gua, gua tarik nafas dan di saat gua buka pintu.
i saat gua buka pintu kamar gua, gua lihat ga ada ada Toni di dalem. Gua masuk dan gua kunci pintu kamar, gua liat sekeliling dan sampe gua cari di dalem kolong tempat tidu. Bener ga ada tu bocah, kemana juga sore-sore begini?
Gua cek hp gua, siapa tau ada sms atau telfon dari Toni, biasanya kalo dia pergi dadakan sellu kabarin gua. Ya walau kadang cuma ke warung nasi deket kos-kosan gua.
“Jack, gua lagi keluar dulu nemenin susi nih katanya perlu sesuatu. Takut katanya kalo sendirian mah.” Singkat sms dari dia.
Yaudah, yang penting dia udah ngabarin gua toh gua jadi ga khawatir lagi. Gw ambrukin tubuh gua di atas kasur, nyaman juga nih apa kali gua yang abis main sama 3 cewe ya. Rasa”nya bener-bener ga bisa gua bayangin hari ini. Sembari gua liat langit-langit, mengingat setiap sosok yang gw “mainin” hari ini.
Ani, cewe berumur 21 tahun Bapaknya ketueunan Tionghoa dan seorang pengusaha sukses di Surabaya dan ibunya seorang asli jawa, daerah Malang gitu katanya. Latar belakang orang kaya, tidak menjadikan Ani menjadi orang yang bergantung*pada orang tua begitu aja. Sejak SD sampai SMA dia berjualan makanan kecil dan gorengan yang dibuat ibunya, dan ditaruh di kantin-kantin sekolah. Dan saat kuliah, dia mulai melakukan bisnis-bisnis online yang mulai booming. Itu gua tau karena saat itu gua pernah main ke rumahnya sekalian bantuin kerusakan komputer di rumahnya, kedua orang tuanya sedang nengokin dia di Jakarta. Mungkin karena Ani pernah mengalami hidup orihatin juga sebelum keluarganya sukses, jadi dia ga pernah malu buat njajain jajanan di sekolah atau kampus. Yang gua kenal di kantor, dia juga centil malah ngelebihin dian. Sebagai ikon kantor, dia dituntut berpenampilan menarik supaya banyak pihak” yang tertarik di perusahaan gua. Entah apa yang ngebuat ani berani ngelakuin itu ke gua, kayanya emang dia cewe yang udah pernah melakukan seks dengan pacarnya. Dilihat dari tubuhnya yang lebih montok daripada awal-awal di kantor ini, tapi setau gua pacarnyapun orang yang lugu biasa aja kalo menurut gua. Ya namanya jaman sekarang, orang pacaran apalagi jauh dari orang tua.
Koleksi Cerita Sange Terbaik – Sepintas gua keinget sama Dinda, yang gua bikin orgasme berkali-kali. Yang entah setan darimana bikin gua berani ngelakuin itu sama dia, tapi gua tetap sadar bahwa ketika gua berani ngerenggut kehormatannya, gua punya beban moral dan nasib hidup lebih buruk karena ga bisa njaga harta terindag dari Tuhan.
Gua pernah liat Dinda ketika gua apel ke rumah Dian, tapi ga pernah gua pahamin. Takut” kalo curi pandang malah jadi berabe kala itu. SUSI banget gua yak? Hahaha maksudnya Suami Takut Sama Bini. Hehe
Semenjak bergabung di kantoe gua, Dinda menjadi salah satu pendongkrak semangat kerja di kantor gua. Sifatnya yang santai tapi serius,dan kadang memberi semangat di antara kami yang jenuh. Usianya, yang sama dengan Ani membuat dia terlihat periang di usia”nya sekarang. Dinda dan Ani seperti sosok satu di kantor kalau ada yang ga di kantor, pasti ada rasa yabg kurang. Latar belakang Dinda yang broken home, membuat dia harusn menjadi Penopang hidup di keluarganya untuk membiayai kedua adik”nya sekolah. Bapaknya tega menceraikan ibunya demi menikahi wanita lain, kata Dinda wanita itu memang perusak Rumah Tangga. Tapi ga pernah gua lihat Dinda seperti terpuruk di kantor, malah gua sering lihat kalo dia yang paling semangat ya kalo dibandingin Susi masih lebih semangat susinya. Gw ga nuduh kalo broken home bikin dia seenaknya nyerahin tubuhnya ke gua, setau gua Dinda ga oernah namanya pacaran. Setau gua cuma akrab” biasa, padahal banyak yang naksir kalo diitung” termasuk Toni. Badannya juga masih bagus kalo nampak sekilas, sedikit” gua bisa lah mbandingin mana yang masih virgin sama yang kaga. Tapi, mungkin emang rasa sayangnya, yang menggiring dia begitu pasrahnya ke gua dan ditambah suasana temaram yang dingin.
Dan satu wanita lagi yang gua kaget, dia adalah….
“Tok tok tok. Jack, lu udah balik jack?!” Tiba-tiba suara Toni mbuyarin lamunan gua.
“Ckrek,”.. Gua bukain dia pintu dengan sedikit ngantuk.
“Darimana aja lu ton? Pacaran ya sama Susi?” Tanya gua duluan. Gua lihat Susi masih di situ, di samping Toni tepatnya.
“Yah elu jack, gw abis nemenin Susi beli obat anti alergi. Kalo dingin gini kan dia sering kambuh. Dan dia lupa bawa Medicine Packnya.”
“Mas Toni, Makasih ya udah nemenin. Mas Jack, Susi pamit dulu ya ke kamar.” Lalu dia berlalu pergi. Gua lihat ada yang aneh dari belakang. Roknya kok ada bekas basah” gitu ya? Wah bahaya Toni nih.
“Ngapain lu jack? Mandangin pake napsu ya? Wkwkwk”
“Anjing lo emang. .. Lo abis ngapain Susi coba?”
“Ye.. Mau tau aja hahaha… Jelas” beli obat lah. Gua lihat ada satu tanda kecup bibir bekas lipstik di leher Toni. Wah emang bener mereka abis main juga.
Toni pun masuk tanpa ngomong apa” lagi, dan langsung menuju kamar mandi buat mandi kayaknya.
Ketika gua mau nutup pintu, ada secarik kertas yang jatuh. Dan gua baca ada puisi, tulisan tangan wanita.
Membumbung judulnya…
Anganku membumbung tinggi ketika mengingatmu.
Melayang di antara pelangi bahagia.
Ku ingat kau bagaikan Harjuna yang gagah.
Sikapmu bagaikan Yudisthira yang ramah.
Kadang kutenun rasa kagum padamu dengan sabar.
Tapi seringnya ku rasa dengan gusar.
Tresno, bahasa jawanya. Sayang, bahasa kitanya.
Tapi tirai malu, menghalangiku untuk menyapamu.
Aku tak tau, kapan payung cinta meneduhkan kita.
Zakaria.
Ttd : Susi
Anjiiir… Ini buat gua? Dalam hati gua. Kayaknya sengaja dia tadi njatuhin ini biar gua baca. Oya, nama asli gua Zakaria, Zakaria Taufan. Biasa kalo dipanggil Jack biar simpel dan gaul.
Begitulah isi puisi dari Susi, yang ternyata juga suka ke gua. Gua bingung, kenapa semua wanita kantor suka sama gua?
Konsentrasi gua buyar ketika ada suara gaduh di salah satu kamar. Pelan-pelan gua samperin karena rasa penasaran, ini kan kamar bu Rini, batin guan.
Keliatan pintunya ga kekunci, sedikit kebuka dan gua bisa liat apa yang ada di dalam kamarnya.
Anjiing! Bapak Direktur sedang menggagahi bu Rini, jadi selama ini bener apa yang menjadi isu itu. Gua lihat, permainan panas di ranjang. Dari kejauhan, tubuh semok bu rini sedang digenjot habis-habisan oleh pak rudi. Dengan posisi pak rudi di atas, menyodok-nyodokkan penisnya ke vagina montok bu rini.
Kaki bu rini melingkar di pinggang oak rudi, tangannya mencengkeram erat punggung bos itu.
Terlihat kadang mereka saling berpagutan, kadang pak rudi mengenyoti payudara bu rini, kanan kiri secara gantian. Terdengar desahan dan erangan kecil dari mulut bu rini, kadang terdengar keras.
Apa mereka ga sadar kalo posisi pintu ga kekunci rapat? Apa ga takut kalo orang” di sini ndengerin. Gua lihat sekeliling emang sepi, cuma gua yang mengintip sembunyi-sembunyi.
“Aaaa.. Khhhuuu sammmm ppaaaaiiii maaaass”. Gua lihat tubuh bu rini mengejang, memeluk pak rudi kuat-kuat.
“Aaakuui kelluuaaar yaaangg”. Suara mulut pak rudi menyusul disertai penetrasi yang dalam ke liang vagina bu rini.
Sejenak mereka diam, dan saling menatap dan mengecup. Perselingkuhan ini kayaknya mereka sudah tidak mempedulikannya. Keluarga di rumah menjadi korban nafsu budak” nafsu ini.
“Mas, jangan lupa ya gajiku dinaikkan.” Ujar bu rini manja.
“Iya dek. Pasti, sesuai kesepakatan kita. Asal kamu mau sering” muasin dan nemenin saya di kantor.” Ucap pak rudi yang tersenyum puas.
Gua lihat bu rini menyedoti penis pak rudi, mungkin ingin menyedoti spermanya.
Waktu udah jam 15:30 dan berarti sebentar lagi acara voli bakal dimulai. Daripada kegep juga, mending gua balik kamar. Gua tinggalin aktivitas budak-budak seks itu.
Seketika gua balik kamar, gua ga nemuin Toni lagi di sana. Dasar, doyan ngilang batin gua. Mana perut gua laper anjiir. Gua cek lagi hp, ga ada sms atau telpon dia. Kampret emang tu bocah. Dengan penasaran gua cari di setiap sudut villa ini, dan hasilnya nol besar. Daripada gua kecapean, mending gua balik kamar dan tiduran bentar sembari nahan laper. Gw yakin toni bakal lama pergi, yaudahlah.
Gua buka BBM dan cek RU, dan ada status Toni
“Jack gua ke aula voli dulu, bantuin mamangnya nyiapin buat kita main.” Ya ini dia bocah malah ke sana gua cariin.
Tapi ada status lain, dari susi yang ganti foto BBMnya. Dengan background lapangan voli.
Wah bener, ini bukan bantuin ntar. Gua lihat ga ada mamangnya. Gue lihat tiang pullup yang ngiket gua tadi emang masih ada talinya tapi gue rasa mereka ga curiga atau gua yang curiga, karena foto susi lagi mesra sama Toni. Wah bener dah dugaan gua.
Gua liat, ke depan villa. Dari kejauhan pintu aula voli ketutup. Yah udahlah, biarin mereka lakuin yang mereka mau. Gua putusin buat balik kamar dulu sambil siap”. Saat gua berbalik, udah ada Ani dan Dinda di depan gua.
“Jack!”… Ujar mereka berbarengan ngagetin gua…
Dan…
Dan, “Plak!” Pipi gua yang kanan ditampar Dinda dan pipi kiri di tampar Ani. Ga keras si, kaya nepuk gitu cuma gua kaget aja.
“Aw! Sakit tau, sialan!” Biar mereka rada bersalah.
“Ye lu jack, lagian ngapain si di sini mulu? Lagi ngeliatin apaan coba?” Tanya Dinda yang kayanta curiga kalo gua lagi ngamatin aula voli.
“Iya nih. Dari tadi bukannya siap-siap malah masih di sini aja.” Tukang ngomel ikutan juga ngomong. Kampret kampret.
“Ya ellah. Gw abis ngopi tuh, liat cangkirnya aja masih ada. Biasalah, jomblo kan menikmati hujan sendirian. Hahahaha” ujar gw sekenanya. Gw agak tertegun melihat penampilan kedua bidadari kantor gua ini, pasalnya mereka pakai pakaian voli yang cukup seksi.
Gimana ga seksi bor? Celananya aja pendek, 13 cm.an di atas lutut plus ketat. Ditambah lagi kaosnya yang ketat, nahan bukit-bukit kembar mereka yang kayanya pengin berontak. Mana muka mereka yang manis nun menggoda, poni yang menggantung dan kuciran kuda mereka yang sama. Udah kaya bocah kembar aja.
“Woi jack! Ngalamun bae!” Suara mereka berdua berbarengan, mengagetkan gua dari lamunan nikmat gua.
“Eee… Anu engga, lo berdua keliatan seksi. Hehehe” celetuk gua sekenanya yang ketiban malu juga.
“Yaelah .. Jomblo bisa mikir sampe situ juga? Hahahha.” Sialan juga ani.
“Dah sono jack, lu siap-siap gih. Ntar keburu kesorean.” Kata Dinda nyuruh gua. Sebenarnya gua masih rada cape, mereka semua pada istirahat, lah gua?
“Yaudah, gw ke kamar dulu ya. Lu ke aula juga boleh sono. Tapi tunggu depan aja dulu sampai mamangnya dateng. Kayaknya si mamang masih ngurusin anaknya yang panas dingin.” Jujur, gw ga mau mereka tau kalo Toni dan Susi lagi berduaan. Bisa berabe nasib mereka kalo ketauan, tapi entah mereka udah pada tau atau belum, soalnya mereka pasti pada punya kontak BBM satu sama lain.
“Yaudah jack, kita pergi dulu ya.” Kata mereka berbarengan dan pergi melewati gua. Belum sampe mereka pergi, “cup-cup”. Kedua pipi gua di cium sama Dinda dan Ani, gw kaget dan cuma bisa bengong. Buse, gila dua cewe ini, kayaknya udah sama” tau kalo pada suka ama gua. Gua tolehin ke belakang arah pintu, gua lihat di sana mereka memalingkan wajahnya ke arah gua dan mengedipkan mata, lalu pergi menuju aula voli.
Gw yang masih bengong dan kaget, bisa liat kereka cekikikan sambil jalan dan sesekali ngeliat gua dengan tatapan nakal.
Bener-bener dah batin gua, belum juga sampe 1 malem di sini udah banyak hal aneh nimpa gua. Hahaha
Sejenak pikiran gua kembali pada sosok cewe yang di aula voli, itu membuat gua cukup terbebani. Gimana ngga, kalo dia tiba-tiba hamil? Gimana reputasi gua? Ancur yang ada entar. Ampun lah gusti, gua mah sanggup aja buat nikahinnya. Tapi ga mungkin juga kalo mendadak. Semoga aja dia kaga LKMD “Lamar Keri Meteng Dhisit”. Artinya kalo dibahasa Indonesiain, lamarnya abis hamil. Gitu intinya, gw tau istilah gituan juga karena gw orang keturunan jawa Banyumas. Ah udahlah, mending siap-siap batin gua.
Bacaan cerita sange nikmat | Masuk kamar, gua cari baju voli yang biasa gua pakaikalo main di rumah atau kadang di kantor. Ga berapa lama, beres gua pake perlengkapan olahraga.
Dan gua denger derap langkah beberapa orang dan suara mereka bicara, yang pastinya bakalan pada pergi ke aula.
“Tok… Tok! Jaaackkk.” Kedengaran suara wanita sambil ngetuk pintu kamar gua.
“Iya..” Sambil bukain pintu. Anjiir, kaget bukan kepalang, kan dia yang tadi gua perawanin batin gua.
Matanya memandang gua penuh kasih dan mengharap iba dari gua.
“Eh kok ngalamun si? Hayo pikirannya nakal liat aku ya?”. Ga cuma pikiran ke arah kejadian tadi, tubuhnya yang dibalut pakaian olahraga ketat bikin gua nelen lidah sedalam-dalamnya. Emang ga begitu seksi, kalau gua pandang beuh pas banget dah tampilannya. Rambut potongan sebahu ditambah poninya yang memayungi wajah imutnya, lo bisa batangin aja dengan wajah pegawai indomaret yang lagi booming itu.
“Mas Jack…” Tiba-tiba suara pak rudi terdengar memecah lamunan gua, dan seperti biasa bersama selingkuhannya kalo bukan siapa lagi ya bu Rini.
“Ini kunci Villa mas Jack pegang ya, nanyi minta tolong ditutupin semua biar ga ada orang masuk. Semua karyawan pasti ikut ke aula voli dan cek kembali supaya ga ada yang ketinggalan.”
“Siap pak!” Jawab gua tegas.
“Oh ya… Tumben bareng yang ini, si ani sama dinda udah diputusin ya?” Jiah pak rudi bikin masalah baru nih batin guam
“Ih pak Rudi, bisa aja.” Ujarnya manja.
“Yaudah, nanti dikunci ya? Saya mau ke aula duluan. Mari”. Sambil ninggalin gua bersama cewe imut satu ini, beuh dari jauh gua liat bokong bahenol bu Rini. Mana kaya pake baju abg, ketat dan pendek. Gua bisa lihat cetakan CDnya yang nyeplak di celana olahraganya. Gua lihat semuanya menjauh dan keluar dari villa, dan tinggal gw sama cewe imut ini.
“Jack. Kok bangun si?” Sambil nunjuk ke arah ade gua yang kaga sadar udah mengacung keras.
“Eh anu…” Sialan gua malah kegep.
“Jack, gua minta maaf soal yang tadi ya?” Dia mulai nangis lagi dan memeluk gua. Bener-bener seperti orang yang nyesel, tapi kenapa bukan gua yang minta maaf? Karena udag merawanin dan bisa ngehamilin dia?
“Yaudah ga papa. Aku juga salah malah nikmatin. Aku siap tanggung jawab kok kalo kamu hamil.” Jawab gua dengan sadar, ga mungkin gua bakal sempet mikir perasaan Dinda kalo cewe ini juga hamil.
“Sebenarnya, gua suka sama lo udah lama dari dulu. Tapi gua ga tau harus mulai darimana. Gua kenal Dian, dia sahabat gua juga dari kecil. Begitu juga Dinda, mereka semua sahabat gua. Saat Dinda cerita soal kalo dia juga suka sama lo, bikin gua kaget. Gua gabisa berfikir jernih jack, gua cuma pengin bareng lo dan jadi milik lo seutuhnya. Boleh lu bilang gua perek, murahan atau apalah gua ga peduli jack. Yang jelas gua bener-bener sayang lo, karena lo cowo yang baik dan santun. Berani prihatin jack, dalam hidup lo jack. Guaaa… ” seketika gua dekap dia lagi dengan erat. Gua kaya ga mau ngelepasin dia, gw paham berat rasanya sekarang jadi dia. Gw ga bisa nyalahin siapa-siapa, nasib dan takdir udah begini. Gua bukan pecundang yang harus larindari kenyataan, kalau nanti dia hamil atau tidak hamil, gua bakal tetap nikahin dia. Gw masih punya moral yang bikin gua hidup sebagai manusia. Toh, kedua orang tua gua udah pengin gua berkeluarga dan nggendong cucu. Sebagai anak nomor 3 dari 5 bersaudara, gw adalah anak paling disayang.
“Udah ga usah khawatir, hamil atau ngga gua bakal tetep nikahin lo kok”. Jawab gua sambil kecup kepalanya yang ditutupi ranbut-rambut mulusnya.
Seketika ia mendongak, natap gua dengan memastikan apakah benar dengan sadar gua bicara begitu?
“Makasih jack, you’re my guardian” tiba-tiba bibirnya mengecup bibir gua dengan lembut, sekarang gua sambut dengan mesra.
Bibir yang indah, hangat, liur-liurnya yang manis membuat gua ketagihan melumat bibirnya yang mungil. “Cuphhhh… Cuppphhh”. Gitulah suaranya, kadang lidah kami berpagutan saling menjelajahi liang pengecap ini. Kadang gua pandangi wajahnya, kauh lebih tenang dari permainan tadi. Permainan bibirku membuatnya melayang, menikmati romantisme cumbuan mulut ini. Indah, kulihat dia begitu indah.
“Jangan di sini…” Dia cuma mengangguk, dan gua bopong menuju kamar gua. Gua kunci pintu supaya ga ada orang yang tiba-tiba masuk dan ngegepin gua.
Gua rebahin dia, gua pandangin tubuh mungil nan eksotis ini, dia cuma tersenyum manis. Gua lepasin sepatunya dan sepatu gua. Gua berjongkok di pinggir tempat tidur, mulai menciumi kaki yang jenjang dari ibu jarinya. Gua ciumin, gua hembusin nafas gua, sepertinya dia juga terangsang yang kadang ngeliatin gua dengan tingkah usil gua. Kaki kiri dan kanan, bergantian gua cumbuin, merangkak ke atas dan tetap mencumbu hingga pahanya yang mulus.
Kemudian, dia narik gua sejajar tubuh dia dan mulai french kiss yang tertunda tadi. Posisi kaki gua ngangkang, mengapit tubuh indahnya, tangan gua sekarang ga tinggal diam mulai meremasi bukit kembarnya yang tertutup kaos olahraga.
“Ough.. Emmmh.. Ahhh” cuma itu kata” yang dia keluarin. Bukit kenyalnya terasa lebih mengacung, nafsunya yang tinggi jelas udah bangkit karena cumbuan gua. Ga pake kode, gua langsung lepas kaosnya ke atas, tapi sampai pergelangan gua iket di di dipan alias tempat tidur. Kepala dipan yang mempunyai celah” bikin gua bisa ngiket dengan mudah.
“Ahhh.. Balas dendam ya sayang?” Cuma itu kata” dari mulutnya. Tangannya menjenjang ke atas memperlihatkan ketiak yang mulus. Tanpa babibu, gua ciumin leher, belakang telinga dan ketiaknya. Dia cuma bisa melenguh hebat, ketika permainan gua makin intens. “Cklek”. Pengait branya pun terlepas, terlihat payudara yang mengacung seperti menantang gua buat dilumat. Gua isap dalam-dalam dan gua tinggalin cupang di sana, dia cuma bisa merintih lagi kecil sekarang.
‘Jackkkh saaayanggh.. Enaaakkkhhh”. Gua jilatin semua tubuh bagian atasnya, sampai ke pusarnya. Yang ngebuat dia belingsatan ga karuan. Matanya cuma merem melek terkadang ngeliatin gua, abis itu terpejam lagi. Gua udah ga mikir voli lagi, nafsu gua dan cewe ini bikin lupa segalanya. Kecupan gua sekarang makin ke bawah, tapi tangan gua tetap meremasi kedua bukit kembarnya. Semakin ke bawah dan cumbuan gua berujung di kolor celananya, gua gigit sekalian kolor celana dan CDnya sreeet ke bawah sampai ke lutut dan dia bantu dengan ngangkat pantatnya ke atas. Sreet dan gua tarik lepas, kini dia ga pake sehelai kain di tubuhnya terlihat bulu-bulu halus menutupi liang nikmatnya yang sudah gua jebol. Tampak basah sekali, namun indah buat gua, segera gua cari sarung gua dan gua ikatin kaki-kakinya masing” ke ujung tempat tidur. Kakinya kini dalam posisi ngangkang, makin membuka liang nikmatnya.
“Jack.. Kamu juga lepas.. Ah ah ah…” Suaranya tersengal terbawa birahi. Segera ku turuti maunya dan kinj kamu berdua sama-sama bugil.
Gua sergap kemaluannya, kini gua jilat-jilat bibir vaginanya dengan ganas, gua cari” biji kacang alias klitorisnya dan gua mainin dengan lidah gua. Diapun kulai meracau keenakan. “Uhhh terusss jackkhhh…”.
Ganti, aku pindah lidah menusuk-nusuk lubang vaginanya, sepertinya dia makin gila dengan perlakuan gua. Gua lumat dengan ganas, bau wangi khas wanita menjejali hidung gua, sungguh membuat gua makin panas. Semakin lama, dia semakin meracau hebat dan ga karuan hingga tiba saatnya dia mencapai puncak orgasmesnya.
“Jaaackkkh aku sammpaaai….” Tubuhnya mengejang, tapi kakinya yang terikat ga bisa mengapit kepala gua walau sepertinya ingin mengapit. Pantatnya terangkat dan menyodokkan di muka gua. Terdengar nafasnya yang terengah – engah karena orgasme pertamanya, gua diemin sebentar supaya normal lagi. Gua lihat senyum manis tersungging dari bibirnya.
“Aku pengin emut jack.” Gua turutin maunya dan gua pindah posisi 69 dengan keadaan dia tetap terikat. Gua pas-pasin supaya pas di mulutnya, setalah pas dia hisap dengan rakus, rasanya nikmat saat dia hisap dalam-dalam dan ngilu pastinya. Gua ga mau kalah, vaginanya gua mainin lagi dengan ganas.tapi sekarang gua mainin tiga titik vitalnya, clitoris, lubang vagina dan lubang anus.
“Jack, jangan di lubang yang itu. Jijik.” Gua ga peduli, tohndia hanya seperti memohon untuk formalitas, selebihnya keenakan. Gw jilat klitorisnya dengan ganas, tangan kanan gua masukin jari-jarinya ke vaginanya, dan gua masukin jari kiri guanke anusnya yang tadinya udah gua basahin pake cairan cintanya. Sepertinya, emang dengan cara ini ampuh membuat dia mencapai klimaksnya lagi, sejenak gua biarin dia yang udah dapet orgasme 2 kali.
“Kamu hebat sayang.” Ucapnya manja, tubuhnya penuh keringat dan tubuh gua jua. Ac ga gua nyalain, biarlah tetap panas supaya makin panas dan bergairah. Keringatnya begitu menggoda dan menggiring gua buat memasukkan kejantanan gua di liang senggamanya.
Gua gesek-gesekin vaginanya, dia cuma bisa ah oh ah oh aja. Gua tau nikmatnya saat dia ga bisa apa”. Perlahan gua masukin kepala penis gua, di situ gua mainin maju mundur dan kadang gua lepas. Nikmatnya vaginanya buat gua bener” hilang akal, dan dia cuma bisa meracau keenakan. Pelan-pelan gua dorong penis gua, dan satu sentakan membuat dia kaget. Mulutnya menganga, matanya terpejam seketika lagi tubuhnya mengejang, dan vaginanya menjepit kuat penis gua. Terasa cairan hangat membanjiri penis gua, ternyata dia orgasme ketiga kali. Dan membuat dia kehilangan sedikit kesadarannya, “jack, lo bener” ngebales apa yang gua perbuat. Hehe”. Gua cuma senyum kecil.
Gua raih setiap ikatan di tangan dan kakinya, dengan posisi penis tetap tertancap di lubang nikmatnya.
Dia mulai memeluk leher gua dan kakinya mulai melingkar di pinggang gua, menekan supaya lebih dalam menghujam vaginanya.
Perlahan gua pompa tubug indahnya, kami bercumbu, berciuman dengan ganas. Pinggulnya bergoyang ke kanan dan kiri, mengikuti sodokan demi sodokan yang gua berikan. Tak lupa kadang gua jilat dan kenyot gunung” kembarnya, supaya memberikan rangsangan. Keringat kami menjadi satu pula, membanjiri tubuh yang dibawa nafsu ini.
Semakin lama semakin cepat permainan kami, hingga akhirnya gua rasakan vaginanya berkontraksi lebih hebat.
“Jack.. Aku mau keluar.”
“Iya sayang, aku juga mau keluar. Sama-sama ya”.
Semakin cepat gua pompa dan semakin liat ia bergoyang dn akhirnya.
“Jackkkh….”
Dia orgasme ke empat kalinya dan gua pun menyusulnya.
“Ah saaayyaanggg……” gue benamkan dalam” di vaginanya. Terasa hangat banget saat cairan cinta kami menyatu di dalam vagianya, dan banyak yang keluar juga melalui celah” kemaluan kami. Sungguh indah rasanya permainan ini, aku pun merasa puas melihat dia mencapai kenikmatannya berkali-kali.
Gua biarin dulu penis gua di dalam vaginanya, ketika mulai menyusut kecil dan terlepas dari vaginanya.
Dia pun tertidur lelap sambil tersenyum puas, mungkin di mimpinya dia sedang menikmati kebersamaan dengan gua. Gua selimutin tubuh telanjangnya , dan nyalain AC supaya lebih sejuk. Baju-bajunya yang berserakan pun gua pungutin, gua lipat dan tata di meja sebelah dipan gua. Dan gua segera berpakaian, buat nyusul yang lain. Setelah semua rapi dan gua cek clear, gua nulis di secarik kertas bahwa gua ngunciin kamar gua dari luar suapaya toni ga tiba-tiba masuk. Walau Villa bakal gua kunci, tapi takut ada apa” makanya gua kunci juga kamar. Sebentar gua pergi ke kamar mandi buat bersihin badan, setelah beres gua siap” keluar. Gua kecup dia hangat. “Cklek” gua kunci pintu kamar, setelah gua cek ga ada orang lagi gua tutup villa. Jam nunjukin pukul 16:40 yah gua habisin hampir sejam tadi. Saat gua mulai melangkah, gerimis mulai turun membasahi gua. Pasti orang” udah pada curiga gua ga dateng”, dan gua lihat di luar aula ada Toni dan Susi.
Ngapain pula mereka di luar? Bukannya mereka paling awal tadi? Segera gua samperin, dan di arah lain ada pak Rudi dan Bu rini. Ada apa?. (Bersambung)-Kumpulan Cerita Sek 2016,Cerita Sek Remaja,Cerita Sek Selingkuh,Cerita sek Pemerkosaan,Cerita Sek Pramugari,Cerita Sek Mesum 2016.
JUDI TEXAS POKER QQ ONLINE Taruhan Judi Poker Online Judi Poker Online
Share this video :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. hsgfhafg - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger